Misteri terowong masa

Sejam masa diambil dari dapur ke bilik tidur

BIARPUN sudah lebih dua dekad berlalu, peristiwa membingungkan masih menghantui Robert Asher dan masih mencari jawapan kepada misteri itu pada usianya ketika ini 62 tahun.

Asher memandu dari New York City ke Syracuse di New York, untuk mencari rumah pada 1984. Seorang ejen hartanah menghubungi Asher kerana sudah menemui sebuah rumah dan meminta mereka sekeluarga datang meninjau kediaman itu.

Ketika itu musim luruh. Asher balik daripada bekerja pada jam 6 petang dan terus pulang ke rumah mengambil dua anak perempuannya yang masih kecil ketika itu. Mereka meninggalkan rumah setengah jam kemudian dan tiba di kawasan rehat New Jersey kira-kira jam 7 malam. Mereka berhenti untuk berehat dan membeli kopi serta snek.

Ia bukan perjalanan pertama mereka ke New York dan mereka tahu ke mana hendak dituju dan ia mengambil masa kira-kira lima jam.

Apabila Asher kembali ke keretanya dengan snek yang dibeli, hujan mula lebat sehingga pandangan di depan amat kabur. Pemandangan sepanjang lebuh raya kelihatan sayup mata memandang dan isterinya tiba-tiba berkata: “Nampaknya kita memandu ke penghujung dunia.”

Asher berpaling ke arahnya dan apabila berpaling semula ke arah jalan raya, hari terang benderang dengan matahari bersinar terik dan mereka sudah pun berada di pinggir bandar Syracuse. Jarak keseluruhan kira-kira 482 kilometer.

Asher berpaling semula ke arah isterinya dan mengejutkan wanita itu. Anak-anak mereka masih tidur di belakang. Dia memberitahu isterinya kedudukan mereka dan ternyata isterinya tidak percaya kerana dia baru tertidur beberapa minit sebelum itu.

Asher cuma ingat memasuki kereta di perhentian di New Jersey dan tiba-tiba saja berada di Syracuse. Dia sendiri tidak ingat memandu sehingga ke Syracuse. Asher sedar dia tidak tertidur ketika memandu. Dia juga yakin tidak memandu dalam keadaan separuh sedar kerana terpaksa melintasi laluan berbahaya di Pergunungan Shawungunk.

Asher juga masih ingat dia tidak berhenti di tepi jalan raya kerana anak-anaknya berada dalam kereta dan misteri bagaimana mereka boleh sampai di Syracuse begitu cepat masih belum ada jawapan sehingga hari ini.

Keadaan sama pernah dialami Luci Stravato yang sehingga kini membingungkan dia dan suaminya, Dave.

Dave mengaktifkan penggera pada jam 7 pagi seperti biasa sebelum mereka masuk tidur. Pada awal paginya, pasangan itu dikejutkan dengan salakan anjing peliharaan mereka, Bear. Haiwan itu cuma menyalak jika ada seseorang atau binatang seperti kucing jiran merayau di sekeliling rumah.

Luci dan Dave bangun menyiasat dan Luci sempat melihat jam pada waktu itu jelas menunjukkan jam 5.30 pagi.

Mereka berjalan ke arah tingkap dapur yang menjadi fokus perhatian Bear, melihat keluar dan mengesahkan tiada siapa di luar. Mungkin cuma kucing liar. Kedua-dua mengambil minuman sejuk dan kembali ke bilik tidur.

Luci baru hendak menarik selimut untuk tidur selama sejam setengah lagi apabila ternampak jam menunjukkan 6.30 pagi. Luci terkejut tetapi berasa matanya mungkin kabur walaupun yakin dengan apa yang dilihatnya ketika meninggalkan bilik tidur. Dia segera memanggil suaminya dan Dave berkata mereka bangun ketika jam menunjukkan 5.30 pagi.

Mendengar penjelasan Dave, Luci mula takut dan kebingungan memikirkan mereka mengambil masa sejam untuk ke dapur dan kembali ke bilik tidur.

Dia tidak dapat menjelaskan apa sebenarnya berlaku tetapi menegaskan jam menunjukkan jam 5.30 pagi ketika mereka bangun dan jam 6.30 sekembali mereka dari dapur.

-sumber-berita harian

2 Ulasan