Disapa Nenek Mukut penjaga gunung Tioman

BUDIN banyak menyaksikan keindahan Pulau Tioman melalui kaca televisyen. Malah terdetik hatinya pada satu hari nanti untuk ke pulau itu. Lebih menarik dan mengasyikkan lagi apabila Budin mengidamkan untuk memancing ikan bersaiz besar seperti rancangan pancing yang dilihatnya di peti televisyen itu.

BUDIN banyak menyaksikan keindahan Pulau Tioman melalui kaca televisyen. Malah terdetik hatinya pada satu hari nanti untuk ke pulau itu.


Lebih menarik dan mengasyikkan lagi apabila Budin mengidamkan untuk memancing ikan bersaiz besar seperti rancangan pancing yang dilihatnya di peti televisyen itu.


“Besar ebek tu. Ikan tenggiri pun bersaiz XL,” bisik hati kecil Budin.


Budin kerap kali juga memancing. Namun itu semua dilakukannya di pesisir pantai. Budin tidak pernah memancing di laut terbuka menggunakan bot.


Budin kali ini bertekad dan menyatakan hasrat itu kepada Salleh, rakan pancingnya. Salleh adalah kawan rapat. Dia juga sangat aktif memancing di laut lepas. Sidek, rakan rapat pemancing itu juga bersetuju mengikut Budin dan Salleh.


Kepakaran Salleh memang diakui rata-rata kaki pancing di kampungnya. Nama Salleh meniti dari bibir ke bibir sebagai seorang yang handal memancing di laut.


Salleh seperti juga Budin, dia hanya mendengar keindahan Pulau Tioman tetapi tidak pernah berkunjung ke sana.


Bertemankan Sidek, Budin dan Salleh menyediakan segala kelengkapan termasuklah makan dan minum. Hasrat mereka hanya satu menuju ke Pulau Tioman untuk memancing.


Ketiga-tiga sahabat ini memilih Kampung Mukut di Pulau Tioman sebagai destinasi bermalam selama berada tiga hari di pulau peranginan itu. Malah dari kampung itu juga ketiga-tiganya akan bertolak untuk memancing ebek atau tenggiri di luar perairan Taman Laut itu.


“Semua boleh bertolak jam 7 pagi esok... selepas sarapan pagi.” kata tekong muda di tempat mereka menginap.


Menunggu keesokan paginya, Sidek, Budin dan Salleh tidak melepaskan peluang memancing di hujung jeti Kampung Mukut, tempat mula-mula mereka sampai.


Banyak ikan yang mengena tetapi belum sebesar ebek yang ditonton Sudin melalui kaca tv. Banyak lolong dan pelaling.


“Banyak juga ikan di sini. Mungkin tak ramai yang memancing selain kita bertiga.” seloroh Salleh sambil disambut ketawa dua rakannya.


Di luar sedar ketiga-tiga pemancing itu, tiba-tiba muncul seorang wanita berkemban lalu menyapa mereka yang asyik memancing dengan lembut.


“Banyak dapat ikan, nak?” tanya wanita tua itu.


Budin yang menyedari sapaan itu terus menjawab, mendahului rakannya yang lain.


“Banyak juga, tapi kami baru saja memancing di sini.” balas Budin.


“Baguslah tu. Tapi jangan ganggu kawasan ini. Nanti ikan-ikan di sini lari ke tempat lain.” balas nenek tua itu.


Budin, Sidek dan Salleh memerhati sama lain sambil memandang ke arah nenek tua.


“Baik nek!” balas Budin cepat dan memandang nenek tua berkemban itu turut turun ke kawasan pinggir pantai dan mandi.


Namun selepas itu semakin banyak pula Budin, Sidek dan Salleh memperoleh ikan.


Tangkapan ebek juga turut memuaskan hati ketiga-tiga pemancing itu, Mereka sangat gembira dan berpuas hati dapat datang ke Pulau Tioman dan memancing di situ.


“Siapa nenek tua tu?” tanya Sidek kepada tekong muda, pemandu bot mereka.


“Nenek tua mana?” balas tekong muda dan ini menimbulkan kehairanan kepada Sidek, Budin dan Salleh.


“Mandi berkemban di depan kami semalam?” balas Sidek yang juga semakin kehairanan.


“Kampung ini sudah tidak ada wanita tua. Yang ada remaja wanita dan isteri orang yang menjaga chalet dan tempat penginapan itu,” jawab tekong muda.


Tekong muda menjelaskan lagi: “Ramai wanita tua di sini sudah menetap bersama anak mereka di Mersing atau Tanjung Gemok. Kat sini payah kalau sakit pening...”


“Tuan-tuan bertuah kerana dapat bertemu Nenek Semukut, penjaga gunung Pulau Tioman.


“Nenek Semukut hanya dapat ditemui oleh orang-orang tertentu saja, dan boleh bertemu pemancing pada waktu senja dekat hujung jeti. Itu kerana dia turun mandi laut sekali-sekala? jelas tekong muda itu.


Penjelasan tekong muda itu, menghilangkan rasa resah dan keraguan ketiga-tiga sahabat pemancing itu.


“Sekarang sudah tidak ada lagi wanita berkemban ketika mandi di Pulau Tioman. Ini termasuklah anak muda,” balas tekong muda.


“Patut juga banyak ikan di sini, lebih banyak dari dalam tv tu,” kata Budin dalam hati.


sumber-joran.bharian.com.my

0 Ulasan